Pagi yang Merantau

Pagi yang Merantau

Pagi yang Merantau

Embun pagi yang menyejukkan,
Menyentuh wajahku yang kaku.
Menyegarkan jiwaku yang lelah,
Dan membangkitkan semangatku yang redup.

Hari telah berganti,
Malam telah berlalu.
Saatnya mentari pagi bertengger di ufuk timur,
Menyapa dunia dengan kehangatannya.

Pagi yang merantau,
Jauh dari tanah kelahirannya.
Mencari nafkah untuk keluarganya,
Dan mengejar mimpi-mimpinya.

Pagi yang merantau,
Tak kenal lelah bekerja.
Demi menghidupi keluarganya,
Dan membahagiakan mereka.

Pagi yang merantau,
Pantang menyerah.
Meski rintangan dan tantangan menghadang,
Ia tetap teguh pada pendiriannya.

Pagi yang merantau,
Seorang pejuang.
Ia berjuang untuk keluarganya,
Dan untuk masa depannya.

Pagi yang merantau,
Seorang pemimpi.
Ia bermimpi untuk hidup yang lebih baik,
Dan untuk masa depan yang lebih cerah.

Pagi yang merantau,
Seorang inspirasi.
Ia menginspirasi kita untuk tidak menyerah,
Dan untuk terus berjuang meraih mimpi-mimpi kita.

Pagi yang merantau,
Sebuah harapan.
Ia adalah harapan bagi keluarganya,
Dan harapan bagi masa depan yang lebih baik.

Pagi yang merantau,
Sebuah cinta.
Ia adalah cinta bagi keluarganya,
Dan cinta bagi tanah kelahirannya.